Pejuang Warisan Seni Beladiri Melayu

SELAMAT DATANG KE BLOG GELANGGANG PERSANTA NALA

Friday, September 2, 2011

SENJATA MELAYU - GOLOK

Salamun Alaik,
 Golok
 
Parang Lading
Senjata Golok termasuk dalam senjata jenis parang. Selain golok, senjata-senjata yang serumpun dengannya termasuklah;
1. Parang Panjang/Klewang
2. Parang Lading
3. Badek
4. Kudi
5. Candung
6. Bedama
7. Kujang
 Parang Pattani/ Klewang
 Kudi
Kujang
Senjata Golok merupakan senjata yang amat sinonim bagi masyarakat Melayu. Walaupun keris lebih menonjol dari aspek lambang senjata Melayu, namun dari segi penggunaannya, Golok lebih "rapat" dengan masyarakat kebanyakan. Senjata Keris lebih bersifat senjata Istana manakala Golok lebih kepada senjata rakyat jelata. Bagi masyarakat Melayu tradisi, golok sentiasa terselit di tubuh sebagai teman setia. Ke mana sahaja kaki melangkah, golok akan ikut bersama. Ianya digunakan bila ke kebun, hutan, sungai, sawah, kedai kopi, pasar, gotong royong, majlis Kurban(sembelih), melapah daging dan ke mana sahaja. Penggunaannya juga amat luas dan seni pembuatannya tidaklah seindah seni keris, badek atau kujang yang lebih nilai estitika dan pamor pada bilahnya. 
Gambar Hiasan
Golok dibuat bergantung kepada fungsinya. Jika untuk kegunaan harian, bilahnya sekadar logam biasa dan tiada ianya bersarung.Bahan logam yang biasa digunakan untuk membuat bilah golok seperti besi spring, chainsaw, besi pengetam, paku kereta api, high carbon steel, german stell dan tool steel. Tetapi jika Golok yang dibuat khusus untuk bertempur maka ianya akan lebih ditekankan dari aspek PEMILIHAN BAHAN LOGAM dan TEKNIK PEMBUATANNYA. Golok Perang ada kalanya mempunyai pamor seperti keris kerana ianya ditempa menggunakan lebih dari satu jenis logam. Hasil olahan dan campuran sejumlah jenis logam yang berbeza, yang ditempa dan dilipat menjadi satu akan menghasilkan suatu tekstur pada permukaan bilahnya yang dipanggil PAMOR. Kehadiran pamor menunjukkan bilah golok itu lebih kuat/keras kerana logamnya lebih matang hasil tempaan tukang besi yang mahir. Golok perang akan disimpan di dalam sarungnya yang buatannya daripada kayu-kayu yang berkualiti seperti serian, cempedak, nangka, rengas, krismas, ciku dll. Manakala terdapat pilihan bagi hulunya yang terdiri daripada bahan bertanduk seperti tanduk kerbau dan tanduk rusa.Ada juga mengelaskan golok kepada 2 jenis iaitu golok jantan dan golok betina berdasarkan kepada bentuk bilah dan kegunaannya.
 Gaya memegang GOLOK
Parang dan Golok
Bagi Keilmuan Silat, sememangnya pesilat akan diajar bagaimana menggunakan Golok Perang ini untuk bertempur. Gerak permainannya agak berlainan dengan seni parang panjang dan seni parang lading. Golok bergerak selari dengan gerak pemakainya. Falsafahnya ibarat air sungai yang mengalir. Lancar tanpa berhenti. Ianya tidak sesekali menyangga/menangkis senjata lawan seperti parang dan tidak terhad kedudukannya/pegangannya seperti parang lading. Ianya "bermain" secara meraut, menghiris, mengelar, memotong, melibas, menetak dan mengerat. Langkahnya banyak menggunakan kaedah menyusup, gelek dan terjah. Latihan praktikal seni golok ini banyak menggunakan batang pisang sebagai alat bantu latihan.Kemahiran seni siku juga banyak membantu mempercepatkan pesilat mahir dalam gerak golok selain dari latihan Tari Melayu yang banyak membantu meningkatkan daya kelembutan pada gerak sendi2 utama lengan terutamanya sendi pergelangan. Pada peringkat tertinggi permainan golok, pastinya pengemudi senjata golok ini mampu untuk menyembelih penyerangnya dalam satu gerak. Bagaimana kaedahnya? Jawapannya ada pada seorang GURU.

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...