Pejuang Warisan Seni Beladiri Melayu

SELAMAT DATANG KE BLOG GELANGGANG PERSANTA NALA

Saturday, December 31, 2011

SOAL JAWAB 1 : Kemusykilan Mandi/Cuci/Perasap Keris

Salamun Alaik,
Gambar Hiasan
Soalan:



Anonymous said...





tidak dinafikan dalam al-quran ada menyebut tentang kelebihan yang Allah kurniakan pada besi..tapi yang menjadi kemusykilan saya,memandi, mencuci dan perasap...apakah ianya tidak terdapat unsur yang menyalahi syariat? mohon pemilik blog ulaskan...terima kasih..

Jawapan saya:

Bagi saya, memandi,mencuci atau perasap keris ini tiada salahnya dan ianya tiada unsur2 yang menyalahi syariat sekiranya kita melakukan perbuatan ini dengan iman dan ilmu. Malah, kita sebagai bangsa Melayu sepatutnya berbangga kerana ilmu warisan nenek moyang kita ini telah membuktikan secara praktikalnya yang bangsa kita ini merupakan suatu bangsa yang cerdik dan bertamadun. Suatu bangsa yang hebat dalam pembuatan alat2 daripada logam, hebat dalam ilmu berpencak, mahir dalam ilmu perang, pandai dalam ilmu perubatan yg menggunakan herba dan unsur2 alam, pakar dalam ilmu falak dan  pelbagai lagi disiplin ilmu. Namun saya tertarik juga dengan sikap bangsa kita yang penuh beradab, menghormati org tua dan sukakan kebersihan (walaupun sebelum kedatangan Islam ke Tanah Melayu). 

Kenapa keris perlu dimandikan/dicuci dan diperasap?
Secara asasnya adalah supaya ianya bersih dari segala kekotoran (tanah atau darah?) dan membuang karat. Dan yang selebihnya bertujuan untuk;
1. Menyukarkan/menghalang besi keris mudah kembali berkarat.
2. Menambah bisa pada keris.
3. Menyanyangi keris kerana ianya adalah simbol maruah dan senjata (perkara asas yg perlu ada pada seorang lelaki pada zaman dahulu kala).

Tujuan asal kenapa orang2 tua dahulu memandi/mencuci/perasap keris sebenarnya anya tiada perkaitan langsung dengan soal-soal mistik seperti memanggil jin, bersahabat, atau melakukan ritual-ritual syirik dan khurafat yang bertujuan menarik duit, menjadi kebal, dan perbomohan. Hal-hal tersebut sebenarnya datang selepas daripada TUJUAN ASAL nya yang mana bertujuan bagi MEMBERSIH KERIS daripada unsur-unsur KEKOTORAN seperti darah selepas bertarung dan KARAT yang terbentuk daripada proses oksidasi secara alamiah.

Saya juga tertarik untuk berkongsi secara ringkas dengan sahabat2 sekalian bagaimana hebatnya nenek moyang kita mengaplikasikan ilmu sains (kimia) sepanjang proses mencuci dan memperasap keris.
1. Menggunakan limau nipis sebagai agen peluntur karat yang bersifat asid. Sebelum digosok dengan dengan limau nipis, kebiasaanya, keris ditusuk ke batang pisang terlebih dahulu supaya karat2 di permukaan terlekat pada getah batang pisang.
2. Kadang-kadang ada juga menggunakan nenas (juga bersifat asid yang mampu melunturkan karat).
3. Air kelapa yang bersifat alkali dan mampu meneutralkan asid daripada limau atau nenas agar tidak terus mengkakis besi.
4. Buluh sebagai bekas rendaman agar bisa buluh melekat dan mampu memberi kesan kepada musuh yang alah ilmunya dengan bahan berunsur buluh.
5. Air siraman dari 7 jenis bunga yang mengeluarkan bauan dan tidak bergetah. Ianya mampu menghidupkan besi dan menambahkan aura senjata berkenaan.
6. Kemenyan. Bertindak sebagai perfume supaya keris berbau harum dan juga sebagai agen penghalang karat dengan getahnya mampu melapisi permukaan keris.
7. ASAP KEMENYAN. Ini yang paling sensitif! Sebenarnya kemenyan suatu sumber yang "hampir" dengan bangsa kita sepertimana buah kelapa dan daun sireh. Dalam keadaan zaman dahulu yang tiada bahan pewangi seperti zaman sekarang, kemenyan lah jadi bahan pewanginya. Selain itu, perasap keris amatlah penting kerana asap yang panas itu mampu mengeringkan air (air kelapa atau air siraman bunga) dengan segera pada permukaan keris bagi mengelakkan karat. Maknanya, menghalang salah satu faktor karat iaitu kehadiran air. dan kemenyan itu juga akan menyeliputi keseluruhan permukaan keris bagi mengelakan contact dengan udara yang juga sebagai agen pengaratan.
Penulis bergaya dengan Keris Nagasasro.

Inilah kaedah tradisi yang diperturunkan oleh nenek moyang kita. Suatu kaedah yang praktikal dan berkesan serta sesuai dengan zamannya ketika itu. Namun di zaman sekarang, dengan ilmu dan alat2 yang sesuai, tidak salah untuk mengubah kaedah tradisi tersebut dengan kaedah-kaedah moden yang semestinya lebih ringkas dan cepat. Gunalah sabun dan berus bagi menanggalkan karat2. Untuk proses pengeringan, boleh gunakan hair dryer. Bagi mengelakkan karat pula boleh juga gunakan lilin yang dipanaskan.

Kesimpulannya, tujuan asal kaedah memandi/mencuci dan memperasap keris ini sebenarnya tiada kaitannya dengan amalan2 pemujaan yang jelas mensyirikkan Allah SWT. Hanya golongan-golongan yang tertentu dan jahil sahaja yang telah merosakkan amalan ini dengan kaedah yang sesat lagi menyesatkan. Apa yang penting adalah ILMU. untuk dapatkan ilmu pastinya perlu berguru. Bila dah belajar dan tahu sebab asbabnya maka tiadalah lagi keraguan bagi segala yang dihairankan. Itulah Bangsa Melayu, suatu bangsa bukan sahaja hebat dalam pembuatan senjata yang bersumberkan besi, tetapi juga hebat dalam soal menjaga dan memastikan senjata ini sentiasa berbisa dan tidak sesekali tunduk dengan musuh utamanya iaitu karat!

Semoga ulasan saya ini mampu menjawab kemusykilan sedara yang bertanya.


Wallahua'lam

Monday, December 26, 2011

KAEDAH MENGENAL BESI HIDUP

Salamun Alaik,

Bagi para Pendekar Melayu, memiliki senjata yang tajam dan berbisa sahaja belum lagi memenuhi syarat bagi senjata tersebut digelar Senjata Perang dan dibawa bertarung. Besinya perlu "HIDUP" dan mestilah serasi dengan diri pemakai. 

Kenapa perlukan "BESI HIDUP"?
Takrifan Besi Hidup adalah merujuk kepada besi yang mempunyai nilai getaran yang tinggi dan berupaya merangsang si pemakai dalam berpencak. Semakin "hidup" besi tersebut maka semakin hebat gerak tari dan gerak pencaknya. Namun, gerak hidup sesuatu senjata itu haruslah dikemudi oleh si-pemakai yang mempunyai ilmu untuk berinteraksi dengan senjata tersebut dan berkemahiran dalam berpencak secara fizikalnya.

Bagaimana Kaedah untuk mengenal "Besi Hidup"?
Sebenarnya, terlalu banyak ilmu dan kaedah untuk mengenal besi hidup ini. Setiap guru ada kaedah nya yang tersendiri mengikut keilmuan yang mereka pelajari. Di sini, saya tertarik untuk berkongsi salah satu kaedahnya   yang dipanggil GERAK RASA. Jika gerak senjata itu laju maka ianya dikatakan hidup berbanding yang perlahan atau langsung tidak bergerak. Selain itu, melalui kaedah ini juga, kita mampu mengenal sifat senjata tersebut, adakah ianya sesuai untuk dibawa bertempur ataupun tidak.Tertib kaedah nya seperti berikut;

Pemakai berdiri tegak dengan Keris terhunus dihadapan.
1. Berwudhuk.
2. Beristighfar.
3. Syahadah
4. Takbir
5. Susun Nafas (Nafas Gayong) - membangkit getaran diri supaya mampu berinteraksi dengan getaran besi.
6. Membaca Isim Besi/ Ayat Besi
7. Zikir Qolbu Alam ( sepanjang proses scanning )
video
Ust Nik Iznan sedang menguji besi sebilah keris
Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat buat semua. Pada diri penulis, bukanlah niat dihati untuk membongkar Rahsia Kependekaran dan membangga diri di atas sekelumit ilmu yang Allah SWT kurniakan. Sesungguhnya Ilmu Kependekaran Melayu amatlah luas sekali. Cari dan galilah........ Pada saat kita telah mengetahui sebab musabab pada setiap keraguan,maka pada saat itu hilanglah segala kehairanan.

Wallahua'lam.

Sunday, December 25, 2011

PEMBUATAN SENJATA PERANG TRADISI MELAYU

Salamun Alaik,
Gambar Hiasan
Kehebatan senjata perang dilihat dalam 2 aspek utama iaitu Kaedah Pembuatannya dan Jenis Besi yang digunakan. Kaedah pembuatan senjata pula merujuk kepada amalan diri ( puasa, zikir dll ), pemilihan hari, ukuran pemakai, kaedah tempa, lapisan besi, masukkan bisa dsb manakala bahan besi pula kebiasaanya akan dipilih daripada campuran beberapa jenis besi seperti;

1. Besi Waja (besi keras)
2. Besi Tawar ( besi lembut )
3. Besi Temiang (penguat besi baja)
4. Besi Kuning dan unsur seperti emas,perak dan tembaga (unsur mistik-pelemah kebal)
5. Besi Leleh ( unsur mistik - kebal pada pemakai )
6. Besi Wali ( pengilat dan tahan karat )
7. Besi Tulang (unsur bisa)
8. Besi Tahi Bintang (unsur mistik)

Mengikut petua, jenis besi yang ingin dijadikan senjata perang seeloknya daripada besi yang yang bermula dengan huruf PA' (huruf Jawi) seperti paku, pagar, pahat, pencebor, puting parang, pencebat, pisau, payung, pasak, perisai, pahar dll ( sebaiknya yang telah patah dan diambil dari tempat2 yang berasingan ). Dikatakan pembuatan senjata menggunakan 7 Pa' ini mampu memberikan kelebihan-kelebihan mistik tertentu kepada  si-pemakai seperti membangkitkan semangat, kebal, melemahkan semangat musuh, perabun, mampu berhubung dengan alam ghaib dan sebagainya.

Bagi mengekalkan keampuhan senjata perang tersebut, si-pemakai seharusnya tahu bagaimana kaedah untuk memandi, mencuci dan perasap selain secara berkala menambahkan bisa pada senjata tersebut.  Memandi dan perasap senjata kebiasaanya dilakukan genap 40 hari  manakala mencuci senjata dilakukan setahun sekali di bulan Muharram (bulan yang ditegah untuk berperang).

Selain daripada 2 aspek diatas, pembuatan senjata perang tradisi Melayu juga banyak menitikberatkan KESENIAN dalam ukiran hulu dan sarung. Ukiran selalunya dipilih berdasarkan motif yang berunsurkan flora dan fauna yang penuh dengan penceritaan yang tersurat dan tersirat. 

Setelah mengalami perkembangan dalam sistem sosial dan kebudayaan, senjata perang bangsa Melayu ini juga turut mengalami perubahan dari sudut pembuatan dan penggunaannya. Jika asalnya untuk bertarung dan berperang, kini ianya telah menjadi sekadar simbolik kuasa dan barang perhiasan mewah. Walaupun bentuk dan rupanya sekilas pandang adalah sama, namun amat jauh berbeza dari aspek kaedah pembuatan dan jenis-jenis besi yang digunakan. Sama tapi tak serupa.......

Wallahua'lam

Sunday, December 18, 2011

SENJATA MELAYU - GADA-GADA

Salamun Alaik,
  video
Demonstrasi gaya permainan Gada-Gada oleh Ust Wan Abdul Halim

Gada-gada merupakan sejenis senjata berantai dan mempunyai logam pemberat di hujungnya.  Rantainya berukuran sekurang-kurangnya 7 kaki dan pemberat dipasang dikedua-dua hujung rantai atau di salah satu hujungnya sahaja. Logam pemberat terdapat dalam pelbagai bentuk. Ada yang berbentuk seperti bebola dan ada yang berbentuk tirus. Gada-gada dimainkan secara MENGHAYUN dan MELEMPAR. Logam pemberat yang dipasang dihujung rantai akan bertindak sebagai pemusnah. Sasaran serangan adalah di KEPALA dan di DADA musuh. Untuk menghasilkan suatu serangan yang kuat, pengemudinya perlu mengayun dengan laju dan bijak melempar pada sudut dan masa yang tepat.

Menurut sumber lisan seorang Guru Tua, Gada-Gada berasal dari senjata Pemukul (diperbuat daripada kayu) yang dipanggil Gada. Senjata tersebut melalui zaman evolusinya sehinggalah terbentuknya gada daripada logam yang dipanggil cokmar, gada berantai ( ada hulu sebagai pemegang dan bebola hujungnya tajam @ berduri ) dan gada-gada ( hanya rantai besi tanpa hulu pemegang ).

Gada atau Cokmar yang banyak dihikayatkan dalam cerita2 dongeng Raja Hanuman

Kini Cokmar dijadikan simbolik kuasa
Gada Berantai (moden)

Kelebihan senjata Gada-Gada antaranya;
1. Dapat menyerang musuh dalam jarak yang sederhana jauh ( 7-12 kaki ).
2. Mampu menyerang musuh disebalik halangan seperti pokok atau tiang.
3. Kawalan benteng seluas 360 darjah (satu pusingan)
4. Mampu menyerang dengan logam pemberat dan bertahan dengan rantai yang dipegang (bertindak sebagai senjata Cendai).

manakala kelemahan ketaranya adalah sukar untuk digunakan dalam ruangan sempit dan banyak halangan. Namun dengan petua tertentu, ada kaedah untuk mengatasinya.

Kata GuruTua itu juga, Gada-Gada ini adalah pakaian bagi Panglima bergelar Harimau Berantai.......

Gambar Kenangan
Peserta Kursus Kejurulatihan Gayong Serantau Kelantan siri ke-9
Wallahua'lam.

Wednesday, December 14, 2011

KUPASAN SENI BUNGA TANJUNG BHGN 3

Salamun Alaik,
Gambar Hiasan
Dalam kupasan kali ini, saya sekadar mengulas secara ringkas seni-seni lain yang terkandung di dalam Seni Bunga Tanjung. Antaranya;
1. Jurus Pernafasan Gayong.
2. Gerak Pendinding Diri.
3. Ajian Pemusnah Kebal Musuh (guna ilmu hitam)
4. Gerak Tari Cendai & Kerambit
5. Gerak Bunuh Kucing Hitam.
6. Belebat Gayong
7. Seni 3 Daun ( permainan Lapis Gayong )
8. Sarung Tubuh ( kebal ilmu )
9. Falsafah Kehidupan ( KAU, AKU dan DIA ).

Semoga perkongsian ini mampu menjadi titk mula bagi anak-anak Gayong dan pengamal silat terus mencari dan menggali segala yang tersirat  dalam SENI BUNGA TANJUNG ini. Saat terbongkar rahsianya, ianya bukan lagi sekadar tari dan menjadi pelengkap majlis, tetapi akan ditatang ilmunya kerana amat tinggi nilai dan manfaatnya.

Wallahua'lam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...